Friday, December 4, 2015

Cerpen Singkat Terbaru, Pernikahan Dini

Cerpen Singkat Terbaru, Pernikahan Dini - Hati-hati, jangan berbuat dosa atau kita akan merasakan akibat buruknya bahkan entah sampai kapan. Dengarkan nasehat orang tua, hindari hal yang tidak berguna seperti pacaran karena itu adalah salah satu jalan syetan untuk menjerumuskan dan menghancurkanmu!

Begitulah yang diisyaratkan dalam cerita pendek kali ini. Sebuah nasehat berharga untuk kita renungkan dan untuk kita ingat baik-baik. Sebagai anak muda, generasi penerus sebaiknya kita benar-benar mendengarkan nasehat orang tua. Patuhilah apa yang mereka katakan karena mereka ingin yang terbaik untuk kita anaknya. Jangan sampai kejadian seperti yang digambarkan pada cerpen singkat terbaru berikut menimpa kehidupan kita.

Pernikahan Dini
Oleh Miftahul Jannah

Suatu hari sepulang sekolah, Jejes dan teman-temannya berencana hangout di mall tapi karena ibunya sedang sibuk terpaksa memberi izin untuk Jejes dan tidak bisa menemani. Mengetahui hal itu, bersyukur teman-teman Jejes.

“Jeshinta Varani, gue mau tanya samo lo? Elo gak malu apa? Kalau kita mau hangout bareng ibu kamu, selalu ikut.” Celetuk salah satu teman membuka topik pembicaraan.

“Lah kenapa mesti malu? Lagian kan kalau bareng ibu kita bisa makan gratis, toh dia juga ibu aku sendiri.” Jawab Jejes dengan santai.
“Gue bilangin ke elo ya, elo emang gak malu, tapi kita yang malu. Elo itu udah gede Jes, kita bukan anak kecil lagi. Elo itu mestinya malu, elo gak mikir apa? Setiap kita hangout bareng pasti semua orang pada ngeliatin kita dan pada mikir “Ngapain tuh ibu-ibu pake ikutan segala” nyadar nggak elo Jes?” gerutu temannya.

“Ya aku juga mikir kali, tapi ya mau gimana lagi? Masa iya aku mau ngelarang? Kan gak sopan yaudahlah biarin aja.” Sahut Jejes tetap dengan santai.

“Elo itu pura-pura polos atau bego sih Jes? Elo itu udah ABG (anak baru gede). Harusnya elo itu udah pergi sendirian kalu kemana-mana nggak sam ibu elo itu lagi Jes!” Jawab temannya dengan kesal.

“Bener itu harusnya elo itu hangout bareng kita tanpa ibu. Untung aja tadi ibu elo sibuk, jadi gue mau hangout bareng elo, Jes. Kalau misalkan tadi ibu elo ikut gue pasti tadi gak bakal ikut. Elo gak malu dibilang “Anak mami” Jes. Kalau gue jadi elo gue mah pasti ogah.” Timpal salah satu teman yang lain. Kata-kata yang cukup menyinggung hati dan membuat Jejes terdiam.

Sepulang dari mall, dirumah dia ngerasa apa yang dibilang sama teman-temannya ada benarnya juga. Selama ini, dia selalu nurutin apapun yang dibilang orang tuanya. Karena itu dia jarang main bareng temen, ngerasain apa itu jatuh cinta? Ngerasain masa-masa labilnya remaja. Dia lewatin gitu aja karena terlalu fokus belajar, sekolah dan bikin bangga ayah ibunya. Semalaman penuh dia renungi ucapan teman-temannya, dan akhirnya dia mutusin buat merubah sikap dan perilakunya. Perubahan Jejes berlangsung secara bertahap-tahap.

Perubahan itu misalnya, yang tadinya dia kalau berangkat sekolah selalu diantar jemput sama supir atau ayahnya, tapi sekarang tidak lagi. Yang tadinya hangout selalu diikutin ibunya sekarang tidak lagi. Sekarang Jejes sudah bermetamorfosis menjadi cewek populer disekolahannya dan mempunyai penggemar yang rata-rata cowok.

Kesuksesan perubahab Jejes bukan saja karena bantuan dari teman-temannya, tetapi juga karena seorang cowok item manis dan keren yaitu Aldo Prasetya. Anak bikers atau anak motor ini sudah resmi menjadi kekasih hati Jeshinta Varani. Cowok berumur 18 tahun, dia kenal dari akun media sosial miliknya. Tetapi kehadiran Aldo tidak sepenuhnya membawa pengaruh baik bagi Jejes. Perubahan drastis Jejes yang dialaminya membuat dirinya berani membantah kedua oarang tuanya. Bagi Jejes kini yang terpenting untuknya bukan lagi orang tuanya melainkan Aldo, cowok bikers yang romantis dan bikin dunia menjadi indah pikir Jejes.

Semenjak pacaran dengan Aldo, dunia malam dan pergaulan bebas melekat pada diri Jejes. Sampai kesalahan fatal terjadi, Jejes positif hamil. Mengetahui hal itu Jejes menangis dan langsung menemui Aldo.

“Aldo, aku hamil.” Tanpa basa-basi Jejes langsung mengatakan hal itu. “Apa kamu hamil? Apa kamu serius?” Tanya Aldo dengan raut muka yang sumringah. “Ya, aku hamil. Kamu harus tanggung jawab do, aku takut.” Menetes air mata Jeshinta. “Ya Tuhan terimakasih. Aku pasti tanggung jawab, kamu jangan sedih ya?” Ucap Aldo sambil memeluk Jejes.

“Kamu bilang jangan sedih? Nggak waras kamu, aku hamil kamu malah senang. Hrusnya kamu kan bilang? Tapi kenapa kamu bilang mau tanggung jawab, kan biasanya kalu dicerita cerpen yang aku baca, kalau cowok tau hal kayak gini dia pasti lari dari tanggung jawab.” Jejes merasa heran

“Hei kamu? Makanya jangan kebanyakan baca cerpen, film sinetron. Ini kehidupan nyata sayang bukan dunia fiksi. Kmu pikir aku cowok jahat yang mau pergi ninggalin kamu kayak gitu aja? Ninggalin gadis secantik dan sebaik kamu? Gitu aja cuman karena hamil, itu mustahil. Aku ngelakuin hal itu karena aku sayang kamu dan aku mau serius sama kamu. Udah ngerti sekarang?”

Aldo menjelaskan panjang kali lebar. “Apa? Jdi kamu sengaja. Jahat kamu! Tapi yaudahlah aku memang gak salah nilai kamu. Terimakasih.” Jawab Jejes yang masih menangis. “Aku minta maaf karena dengan sengaja ngelakuin hal itu. Sekarang ayo kita temuin orang tua kamu” memberanikan diri.

Cerpen Singkat Terbaru, Pernikahan Dini
Ilustrasi Cerpen Singkat Terbaru, Pernikahan Dini

Aldo dengan rasa keyakinan, meberanikan diri menemui ayah dan ibu Jejes untuk melamar pujaan hatinya itu - Cerpen Singkat Terbaru. Aldo juga pasti tau resikonya, tapi dengan keyakinan hati dia menjelaskan semua pada orang tuanya Jejes. Pada awalnya orang tua Jejes tidak merestui tetapi berkat Jejes akhirnya orang tuanya merestui hubungan Aldo dengan Jejes dan menerima lamaran Aldo.

Meskipun akhirnya menikah namun prahara dan cobaan ternyata selalu menghantui kehidupan mereka. Tak dapat dipungkiri bahwa mereka berdosa dan mungkin karena itulah jalan hidup mereka dalam pernikahan begitu sulit. Mungkin itulah azab dan hukuman yang harus mereka hadapi karena berbuat dosa besar. Sebelum benar-benar bertobat bahkan doa orang tua pun seperti tak mampu membantu mereka berdua.

---Tamat---

Cerpen Singkat Terbaru, Pernikahan Dini Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Duwa Ananda