Monday, June 8, 2015

Materi Energi dan Daya Listrik Lengkap

6:48 PM By Kumpulan Tugas ,

Energi dan Daya Listrik - Masih dengan rangkuman dan ringkasan materi hari ini kita akan belajar kembali untuk mengingat berbagai pelajaran yang telah kita pelajari sebelumnya yaitu tentang pelajaran fisika. Kali ini kita akan belajar tentang energi dan daya listrik, mau tahu lebih banyak mengenai materi tersebut?

Energi merupakan kebutuhan banyak orang, demikian juga dengan listrik. Daya listrik kita jumpai dalam perhitungan listrik di rumah kita. Kali ini, pembahasan tentang Energi dan Daya Listrik, merupakan Materi Fisika lanjutan dari Listrik Dinamis. Pada pembahasan ini kita akan membahas tentang energi listrik dan juga daya listrik. Materi ini sangat penting dan dapat kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Berkaitan dengan materi ini jangan lupa untuk mempelajari juga beberapa materi yang ada di bawah ini.

1) energi dan daya listrik smp kelas 9
2) energi dan daya listrik kelas 9
3) energi dan daya listrik ppt
4) artikel energi dan daya listrik
5) konsep energi dan daya listrik
6) energi dan daya listrik smp
7) contoh soal energi dan daya listrik
8) materi energi dan daya listrik

Beberapa materi di atas juga akan memperlengkap pemahaman kita tentang energi dan daya listrik, sekarang mari kita mulai pembahasan ini dengan poin pertama yaitu energi listrik. Selengkapnya sebagai berikut!

1. Energi Listrik

Tentunya kalian pernah menggunakan seterika listrik bukan?. Seterika listrik yang kita gunakan mengasilkan panas. Panas yang dihasilkan sterika tersebut berasal dari energi listrik. Ketika kita menyalakan senter, maka terjadi perubahan enegi kimia menjadi energi listrik dan cahaya. Untuk mengetahui seberapa besar energi yang dibutuhkan oleh suatu alat listrik, maka dapat dipahami konsep berikut;


Pada rangkaian tertutup seperti gambar di samping, arus listrik I mengalir melalui hambatan R. Arus listrik mengalir dari potensial tinggi ke potensial yang lebih rendah. Arus listrik tersebut tidak lain adalah gerakn muatan listrik yang melalui rangkaian tersebut. Besarnya muatan listrik yang mengalir pada rangkaian adalah Q = I . t

Energi listrik adalah energi yang disebabkan oleh mengalirnya muatan listrik dalam suatu rangkaian listrik tertutup. Energi listrik yang diberikan oleh suatu sumber dc bertegangan V (Volt) yang mencatu arus I (ampere) selama selang waktu t (sekon) dinyatakan oleh,

W = V l t
Karena V = I R
atau
maka energi listrik W dapat juga dinyatakan oleh :
W = I2 R t
Atau
Dengan W adalah energi listrik dalam Joule (J).

Energi listrik W dapat dirubah menjadi energi kalor Q dari sebuah pemanas air listrik. Jika efisiensi alat dianggap 100%, maka berlaku hubungan.
Jika efisiensi elemen pemanas tidak 100% maka berlaku

Percobaan Joule

Besar energi listrik yang berubah menjadi kalor itu telah diselidiki oleh James Prescott Joule (1914-1889). Di dalam percobaannya Joule menggunakan rangkaian alat terdiri atas kalorimeter yang berisi air serta penghantar yang berarus listrik. Jika dalam percobaan arus listrik dialirkan dalam waktu t detik ternyata kalor yang terjadi karena arus listrik berbanding lurus dengan:

a. Beda potensial antara kedua ujung kawat penghantar (V)
b. Kuat arus yang melalui kawat penghantar (i)
c. Waktu selama arus mengalir (t).


Hubungan ini dikenal sebagai hukum Joule. Karena energi listrik 1 joule berubah menjadi panas (kalor) sebesar 0,24 kalori. Jadi kalor yang terjadi pada penghantar karena arus listrik adalah :
Q = 0,24 V i t kalori

2. Daya Listrik

Daya listrik. Daya listrik baterai V yang mencatu arus I melalui resistor (hambatan) R dinyatakan oleh :

Atau
Arus listrik I yang mengalir melalui resistor R akan menyebabkan daya yang dikirim baterai hilang dalam bentuk panas ini disebut daya disipasi, dan dirumuskan oleh
Atau

Jika elemen listrik dengan V1 volt, P1 diberi tegangan V2volt, maka karena hambatan listrik elemen tetap diperoleh besar daya disipasinya adalah:

Untuk mengukur energi listrik yang digunakan dalam pemakaian sehari-hari oleh pelanggan listrik, PLN mengukurnya dengan satuan kWh (kilowatt-hour).
1 kWh = (1 kW) x (1 jam)
= (1000 W) x (3600 s)
1 kWh = 3,6 x 106 J

Jika pada alat listrik (lampu) tertera data (label) yang tertulis pada lampu adalah 60W/220V. Ini berarti daya listrik yang dipakai oleh alat tersebut tepat 100 watt jika tegangan yang diberikan pada alat itu tepat 220 volt. Daya listrik didefinisikan sebagai energi per satuan waktu, yaitu dalam hal ini adalah sebesar 60 Joule per satu detik.

3. Listrik AC dan DC

Listrik AC
  • Tegangan ac: tegangan yang arus listriknya berupa arus ac
  • Arus ac: arus listrik yang arahnya senantiasa berbalik secara teratur (periodik)
  • bentuk grafik tegangan ac pada osiloskop (mengukur tegangan maksimum) berupa sinusoida karena tegangan maksimum ac berubah naik turun secara periodik
  • listrik ac banyak digunakan pada peralatan listrik rumah tangga yang disuplai oleh PLN.
  • listrik ac memberikan lebih banyak keuntungan daripada listrik dc, diantaranya:

1. tegangan ac dapat diperbesar atau diperkecil secara efisien oleh sebuah trafo.
2. motor ac berharga lebih murah dan lebih sederhana konstruksinya daripada motor dc.Switchgear (saklar, pemutus daya) untuk sistem ac lebih sederhana daripada sistem dc.

Listrik DC
  • Tegangan dc: tegangan yang arus listriknya berupa arus dc
  • Arus dc adalah arus listrik yang arahnya selalu mengalir dalam satu arah
  • Listrik dc dapat dihasilkan oleh aki, baterai, dan dynamo dc. Salah satu keuntungan dc atas ac adalah sumber arusnya (aki dan baterai) yang mudah dibawa kemana mana.
  • Banyak digunakan pada motor listrik yang digunakan untuk mengatur kecepatan seperti pada jam weker, kalkulator, dan juga digunakan pada pengisian aki mobil.

Demikianlah tadi pembahasan kali ini mengenai Materi Energi dan Daya Listrik Lengkap, semoga bisa menjadi tambahan sarana belajar kita semua. Untuk materi lain silahkan baca di bagian bawah materi ini sesuai dengan kebutuhan.

Referensi:
maribelajarfisika.blogspot.com

Lihat juga tugas...!