Friday, July 13, 2012

Kegunaan Koloid Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Kegunaan Koloid Dalam Kehidupan Sehari-Hari. Berbeda dengan pembahasan yang lalu tentang Daur Karbon, kali ini kita akan berbicara sedikit tentang kegunaan koloid dalam kehidupan sehari-hari. 

Sistem koloid banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari, seperti di alam (tanah, air, dan udara), industri, kedokteran, sistem hidup, dan pertanian. Di industri sendiri, aplikasi koloid untuk produksi cukup luas. Hal ini disebabkan sifat karakteristik koloid yang penting, yaitu dapat digunakan untuk mencampur zat-zat yang tidak dapat saling melarutkan secara homogen dan bersifat stabil untuk produksi skala besar.


Salin Materi

Contoh Aplikasi Koloid

Contoh aplikasi kimia koloid dalam industri:
Jenis Industri dan Contoh aplikasi kegunaan koloid
  1. Industri makanan: Keju, mentega, susu, saus salad
  2. Industri kosmetika dan perawatan tubuh: Krim, pasta gigi, sabun
  3. Industri cat: Cat
  4. Industri kebutuhan rumah tangga: Sabun, detergen
  5. Industri pertanian: Pestisida dan insektisida
  6. Industri farmasi: Minyak ikan, penisilin untuk suntikan
Beberapa aplikasi/fenomena sistem koloid lainnya dapat disimak berikut ini.


Pemutihan gula
Gula tebu yang masih berwarna dapat diputihkan. Hal ini dilakukan dengan melarutkan gula ke dalam air, kemudian larutan dialirkan melalui sistem koloid tanah diatomae atau karbon. Partikel-partikel koloid kemudian akan mengadsorbsi zat warna tersebut.

Pengambilan partikel koloid asap dan debu dari gas buangan pabrik
Contoh alat yang menggunakan prinsip elektroforesis adalah pengendap cottrell. Alat ini digunakan untuk memisahkan partikel-partikel koloid seperti asap dan debu yang terkandung dalam gas buangan pabrik. Hal ini bertujuan untuk mengurangi zat-zat polusi udara, di samping dapat digunakan untuk memperoleh kembali debu berharga seperti debu arsenik oksida.

Mekanisme kerja alat ini adalah sebagai berikut. Gas buangan dialirkan melalui ujung-ujung logam yang tajam yang telah diberi tegangan tinggi. Ujung-ujung logam ini akan melepas elektron-elektron dengan kecepatan tinggi yang akan mengionisasi molekul-molekul di udara. Partikel-partikel koloid dalam gas buangan akan mengadsorbsi ion-ion ini sehinggan menjadi bermuatan positif. Partikel-partikel koloid selanjutnya akan tertarik ke elektrode dengan muatan berlawanan dan menggumpal.



Salin Materi


Pentingya kegunaan koloid dalam kehidupan sehari-hari tak juga mengalahkan pentingnya kegunaan Alkana, Alkena dan Alkuna serta Reaksi-Reaksi Senyawa Karbon yang bisa dilihat pembahasannya di blog ini secara terpisah.